Fungsi Sistem Pernapasan Pada Manusia : Pengertian, Cara Kerja Dan Bagiannya

Posted on

Fungsi Sistem Pernapasan Pada Manusia : Pengertian, Cara Kerja Dan Bagiannya

Sistem Pernapasan Pada Manusia – Jangan berpikir bahwa organ pada sistem pernapasan manusia hanya bekerja dalam hal pernapasan. Organ-organ tersebut juga berperan pada kemampuan manusia untuk berbicara dan bekerja sebagai indera penciuman.

Dan kebanyak orang tua mungkin akan kesulitan menjelasakan bagaimana sistem pernapasan manusia secara gamblang. Dan bahkan orang dewasa sekalipun mungkin tidak mengerti sistem pernapasan didalam tubuhnya.

Mereka hanya tahu ada paru-paru yang bertugas memastikan manusia tetap hidup dengan aliran oksigen. Dan selebihnya mereka menganggap itu bagian dari rahasia kehidupan, padahal nyatanya ini adalah ilmu pengetahuan yang wajib diketahui.

Fungsi dari sistem pernapasan menusia itu sendiri ialah untuk mengangkut udara ke dalam paru-paru dan untuk memfasilitasi difusi Oksigen ke dalam aliran darah. Yang juga menerima limbah karbon dioksida dari darah dan hembuskan itu.

Pengertian Sistem Pernapasan Pada Manusia

Pernapasan atau respirasi ialah pertukaran gas antara makhluk hidup “organisme” dengan lingkungannya. Yang secara umum, pernapasan dapat diartikan sebagai proses menghirup oksigen dari udara serta mengeluarkan karbon dioksida dan uap air.

Dalam proses pernapasan, oksigen merupakan zat kebutuhan utama, oksigen untuk pernapasan diperoleh dari udara di lingkungan sekitar, pernapasan pada manusia mencakup dua proses yang diantaranya yaitu:

Pernapasan Eksternal

Yang merupakan pernapasan dimana pertukaran oksigen dan karbon dioksida yang terjadi antara udara dalam gelembung paru-paru dengan darah dalam kapiler.

Pernapasan Internal

Yang merupakan pernapasan dimana pertukaran oksigen dan karbon dioksida antara darah dalam kapiler dengan sel-sel jaringan tubuh.

Dalam proses pernapasan, oksigen dibutuhkan untuk oksidasi “pembakaran” zat makanan. Zat makanan yang dioksidasi tersebut yaitu gula “glukosa”. Glukosa merupakan zat makanan yang mengandung energi.

Proses oksidasi zat makanan yaitu glukosa, bertujuan untuk menghasilkan energi. Jadi pernapasan atau respirasi yang dilakukan organisme bertujuan untuk mengambil energi yang terkandung di dalam makanan.

Hasil utama pernapasan ialah energi, energi yang dihasilkan digunakan untuk aktivitas hidup, misalnya untuk pertumbuhan, mempertahankan suhu tubuh, pembelahan sel-sel tubuh dan kontraksi otot.

Cara Kerja Sistem Pernapasan Pada Manusia

Di dalam sistem pernapasan pada manusia ada organ berupa saluran udara, pembuluh darah paru, paru-paru dan otot pernapasan. Organ-organ ini bertugas membantu tubuh dalam pertukaran gas.

Pertukaran gas pun ada dua yaitu antara udara dengan darah serta antara darah dengan sel-sel di seluruh tubuh. Pada intinya organ-organ tersebut membantu menyalurkan udara ke seluruh bagian tubuh.

Ada juga organ yang disebut alveoli dan duktus “saluran” alveolus. Alveoli berbentuk seperti bulatan-bulatan anggur yang menempel satu sama lain. Bersama duktus alveolus, alveoli bertanggung jawab dalam pertukaran gas di dalam tubuh.

Bagian-Bagian Sistem Pernapasan Pada Manusia

Sistem pernapasan, dalam hal ini terdiri dari bagian-bagian berikut, dibagi ke dalam saluran pernapasa atas dan bawah.

Bagian Dari Saluran Pernapasan Atas

Seperti mulut, hidung dan rongga hidung. Fungsi ini bagian dari sistem ini ialah untuk menghangatkan, filter dan melembabkan udara yang masuk.

Faring: disini tenggorokan terbagi menjadi  trake “pipa angin” dan esofagus “pipa makanan”. Ada juga flap kecil tulang rawan yang disebut epiglotis yang mencegah makanan dari memasuki trakea.

Laring: ini juga dikenal sebagai kotak suara karena dimana suara yang dihasilkan. Hal ini juga membantu melindungi trakea dengan memproduksi refleks batuk yang kuat jika ada benda padat melewati epiglotis.

Bagian Dari Saluran Pernapasan Bawah

Trakea: juga dikenal sebagai tenggorokan ini adalah tabung yang membawa udara dari tenggorokan ke paru-paru. Hal ini berkisar dari 20-25 mm diameter dan 10-16 cm panjang. Membran bagian dalam trakea yang ditutupi rambut kecil yang disebut silia, yang menangkap partikel-partikel debu yang kemudian kita dapat menghapus melalui batuk.

Trakea dikelilingi oleh 15-20 cincin C-berbentuk tulang rawan di bagian depan dan samping yang membantu melindungi trakea dan tetap terbuka. Mereka tidak lingkaran lengkap karena posisi esofagus segera di belakang trakea dan kebutuhan trakea runtuh sebagian untuk memungkinkan perluasan kerongkongan saat menelan potongan besar makanan.

Pernapasan: Trakea terbagi menjadi dua tabung yang disebut bronkus, satu memasuki sebelah kiri dan satu memasuki paru-paru kanan. Bronkus kiri lebih sempit, lebih lama dan lebih horizontal dari pada kanan. Cincin tidak teratur tulang rawan mengelilingi bronkus, yang dindingnya juga terdiri dari otot polos. Sekali di dalam paru-paru bronkus membagi beberapa cara, membentuk bronkus tersier.

Bronkiolus: bronkus tersier terus membelah dan menjadi bronkiolus, sangat tabung sempit, kurang dari 1 milimeter dengan diameter, tidak ada tulang rawan di dalam bronkiolus dan mereka menyebabkan kantung alveolar.

Alveoli: Individual roangga beroangga yang ada di kantung alveolar “atau saluran”. Alveoli memiliki dinding yang sangat tipis yang memungkinkan pertukaran gas Oksigen dan Karbon Dioksida. Mereka dikelilingi oleh jaringan kapiler dimana gas terinspirasi lulus, ada sekitar 3 juta alveoli di dalam paru-paru orang dewasa rata-rata.

Diafragme: Diafragma adalah pita lebar otot yang duduk di bawah paru-paru yang melekat pada tulang rusuk yang lebih rendah, sternum dan tulang belakang lumbar dan membentuk dasar rongga dada.

Semoga dengan adanya ulasan mengenai  Fungsi Sistem Pernapasan Pada Manusia : Pengertian, Cara Kerja Dan Bagiannya dapat menambah pengetahuan dan wawasan kalian semua,, terima kasih atas kunjungannya.