Fungsi Vakuola

Fungsi Vakuola – Dalam hal ini secara umum, vakuola ialah struktur yang sangat sederhana, bervariasi dalam jumlah dan bentuk terdiri dari membrane dan kandungan internal terutama terdiri dari air dan asam amino. Karena aktivitas pencernaannya yang hebat, mereka setara dengan organel sel hewan, lisosom.

Sel tumbuhan tediri dari beberapa organel penyusunnya dan salah satunya ialah vakuola. Lantas apa itu vakuola tumbuhan? Nah agar lebih memahaminya kali ini kami akan membahasnya yang dimana meliputi Pengertian Vakuola, Asal Vakuola, Karakteristik Vakuola, Struktur Vakuola, Jenis Vakuola, Letak Vakuola dan Komposisi Vakuola, untuk simak pemaparan selengkapnya dibawah ini.

Pengertian Vakuola

Vakuola ialah struktur yang terdiri dari membran dan konten internal hanya ada di sel tumbuhan dan jamur. Rongga kecil ini memungkinkan penyimpanan berbagai zat. Mereka juga hadir dalam sel prokariotik dan eukariotik.

Vakuola menyiman nutrisi atau produk limbah dan mungkin mengandung enzim lisosom. Mereka sangat melimpah di sel tumbuhan, mereka terkandung dalam sitoplasma, mereka lebih atau kurang bulat atau bulat telur dibentuk oleh sel itu sendiri dengan membuat membrane tertutup yang mengisolasi volume sel tertentu dari sisa sitoplasma.

Vakuola didefinikan sebagai setiap roangga kecil di sitoplasma sel atau jaringan organisme dibatasi oleh membrane dan diisi dengan udara atau cairan yang melakukan berbagai fungsi. Fusi berbagai vesikel memungkinkan perkembangan vakuola, vakuola terbentuk dari integrasi banyak vesikula membrane sampai mereka memperoleh bentuk sesuai dengan kebutuhan sel yang bersangkutan.

Asal Usul

Kata Vakuola ini berasal dari bahasa Latin “vacuus” yang berarti “kosong” yang diterjemahkan ke dalam bahasa kita sebagai vakuola. Ini muncul untuk pertama kalinya di Prancis, pada abad ke-18, berkat ahli biologi dan ahli botani Prancis Felix Dujardin.

Baca Juga :  6 Faktor Yang Mempengaruhi Fotosintesis

Vakuola telah lama dianggap terbentuk dari retikulum endoplasma, karena ini sangat mirip dengan lisosom sel hewan, oleh karena itu disimpulkan bahwa setidaknya beberapa vakuola sel tumbuhan memiliki asal yang mirip dengan lisosom hewan.

Pembentukan lisosom dikaitkan dengan wilayah sitoplasma yang sangat terspesialiasasi, ini ditemukan dari retikulum endoplasma kasan dan kemudian enzim dikemas oleh kompleks Golgi, Asosiasi membran ini juga telah ditemukan di beberapa sel tumbuhan, sehingga asal usul vakuola bisa sama dengan lisosom hewan.

Karakteristik Vakuola

Beberapa karakteristik vakuola yang paling mencolok ialah sebagai berikut:

  • Mereka menangkap dan menyimpan air, memungkinkan pertumbuhan tanaman dengan sedikit limbah material.
  • Di dalamnya ada zat fluida dengan komposisi variabel yang disebut jus vakuola.
  • Pigmen terkonsentrasi.
  • Mereka memiliki ukuran yang bervariasi, yang berarti mereka dapat menempati dari 5% hingga 90% dari volume sel.
  • Mereka dikelilingi oleh membran sederhana yang merespon nama tonoplast.
  • Vakuola terutama terbuat dari air dan asam amino.
  • Mereka ditemukan terutama di sel tumbuhan dan jamur.
  • Mereka tidak memiliki bentuk tertentu.
  • Pada tumbuhan mereka memenuhi fungsi yang mirip dengan lisosom dalam sel hewan, karena keduanya adalah kantung yang mengandung enzim pencernaan.

Fungsi Vakuola

Secara umum, fungsi vakuola yakni menambahkan air melalui membran untuk membuat tekanan turgor yakni tekanan yang menggerakkan membran sel pada dinding sel tumbuhan akibat osmosis air berkonsentrasi rendah dari eksternal ke internal vakuola yang lebih tinggi konsentrasinya, fungsi tugor sel ialah untuk menjaga bentuk sel tumbuhan.

Selain itu fungsi vakuola diantaranya yaitu:

  • Disintegrasi makromolekul dan daur ulang komponennya di dalam sel.
  • Mereka mampu menyimpan protein dan pigmen yang larut seperti antosianin, yang bertanggung jawab atas banyak warna pada bunga dan tumbuhan.
  • Mereka berkontribusi pada hidrasi sel dan memberi kekuatan pada jaringannya.
  • Mereka menyimpan gula dan protein.
  • Mereka membuang kristal dan tanin, antara lain.
  • Mengatur sifat osmotik sel
  • Membantu menjaga tekanan di dalam sel (turgor).
  • Menjaga keseimbangan pH di dalam sel.
  • Mengekspor produk keluar dari sel.
  • Degradasi molekul.

Struktur Vakuola

Dan biasanya, vakuola tumbuhan punya struktur bersama ukuran besar apalagi pada tumbuhan dewasa seluruh bagian sitoplasma hampir terpenuhi dan organel vakuola ini diselimuti membran tunggal bernama tonoplas yang didalamnya ada cairan yang sering disebut getah sel yang tersusun dari air dan bermacam zat terlarut lainnya.

Baca Juga :  Mengenal 10 Fungsi Membran Sel Serta Gambarnya Lengkap

Biasanya, sel muda punya vakuola dalam jumlah banyak bersama ukuran kecil dan sesudah itu dapat bersatu menjadi satu vakuola besar sejalan pertumbuhan sel tumbuhan tersebut. Organel sel ini tersusu dari retikulum endoplasma yang memanjang membentuk saluran berukuran kecil yang disebut bersama pravakuola, sesudah itu pravakuola yang terbentuk dapat bersatu membentuk organel mirip bola.

Perbedaan utama vakuola tumbuhan dan hewan yakni umumnya, ada satu atau lebih vakuola yang berperan dalam sel hewan. Selain itu, vakuola sel hewan punya struktur yang sifatnya sementara tetapi pada tak sedikit kasus, vakuola sel tumbuhan punya struktur yang sifatnya permanen dan juga vakuola tumbuhan berukuran lebih besar dibandingkan vakuola hewan.

Mengapa ukuran vakuola pada tumbuhan lebih besar daripada hewan?

Hal tersebut berlangsung dikarenakan pada hewan dan juga manusia secaralangsung memakai kekuatan dari sel, sebaliknya tumbuhan tidak langsung menggunakannya. Sel tumbuhan perlu area yang banyak sebagai tempat penyimpanan zat makanan, tidak cuman itu ada sejumlah tumbuhan memproses minyak, tanin, getah dan alkaloid yang sesudah itu disimpan dalam vakuola.

Kandungan vakuola diantaranya mineral, zat warna, sukrosa, fruktosa, tanin, glikosida, enzim, pati, asam organik, minyak eteris dan bermacam senyawa, baik organik maupun anorganik.

Vakuola Pada Hewan

Tidak semua hewan memiliki vakuola, hanya organisme uniseluler seperti protozoa. Ada dua jenis vakuola pada hewan diantaranya vakuola gerak atau vakuola denyut dan juga vakuola makanan.

Fungsi vakuola denyut yaitu mengumpulkan dan mensekresi cairan sisa proses metabolisme dimana cairan tersebut digunakan untuk mengontrol kadar air dan garam yang ada didalam tubuh. Sedangkan fungsi vakuola makanan yaitu mencadangkan, mengolah dan menyebarluaskan makanan ke semua bagian sel tumbuhan.

Vakuola Pada Tumbuhan

Vakuola bisa ditemukan di hampir semua jenis tumbuhan dan ukuran vakuola tumbuhan dapat diketahui dari umur tumbuhan tersebut. Semakin besar ukuran vakuola pada sel maka semakin tua umur tumbuhan tersebut dan sebaliknya semakin kecil ukuran vakuola maka semakin muda umur tumbuhan tersebut.

Baca Juga :  12 Macam Macam Tumbuhan Laut

Fungsi vakuola tumbuhan antara lain sebagai tempat penyimpanan sisa metabolisme, seperti getah sebagai penyimpanan mineral salt maupun sucrose yang mengaitkan antara sitoplasma dan dindin sel.

Jenis Jenis Vakuola

Adapun jenis jenis vakuola diantaranya yaitu:

Vakuola Makanan

Fungsi vakuola makanan adalah untuk mengolah dan menyebarluaskan hasil pencernaan makanan ke semua bagian tubuh. Makanan yang sudah dicerna dialihkan ke sitosol untuk dipakai dan zat yang tidak dapat dicerna akan disekresikan dari sel. Vakuola makanan disebut juga dengan vakuola nonkontraktil.

Vakuola Kontraktil

Vakuola ini disebut juga vakuola denyut yaitu vakuola yang berfungsi sebagai osmoregulator yakni pengatur nilai osmotik didalam sel.

Vakuola Pusat

Pada sel dewasa, vakuola pusat mengisi 90-95% volume keseluruhan. Membran vakuola pada sel tumbuhan disebut tonoplas yang amat tak permeabel pada air dan materi larut di air.

Letak Vakuola

Vakuola ada di semua sel tumbuhan. Itu juga muncul di beberapa sel prokariotik dan eukariotik. Vakuola adalah daerah yang dikelilingi oleh membran vakuola dan diisi dengan cairan yang disebut jus seluler.

Vakuola menempati 90% dari sel saat matang, mengurangi sitoplasma menjadi lapisan yang sangat sempit yang menempel pada dinding sel.

Komposisi Kimiawi Vakuola

Isi vakuola sangat bervariasi. Itu tergantung pada tumbuhan, sel dan keadaan fisiologis sel. Selain itu, ada senyawa yang disimpan secara permanen di vakuola dan senyawa lain yang secara berkala dipertukarkan dengan sitoplasma. Komposisi Vakuola dapat ditemukan:

  • Ion: (K, Mg, Ca, Cl).
  • Asam organik: Protein, lendir, heterosida.
  • Asam oksalat: disimpan dalam bentuk kalsium oksalat.
  • Asam malat.
  • Karbohidrat: disimpan dalam bentuk yang dapat larut, yaitu sukrosa dan inulin.
  • Protein: Ini adalah glikoprotein.

Semoga dengan adanya ulasan tersebut mengenai Fungsi Vakuola dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Fungsi Vakuola | Admin14 | 4.5
/* */